Rabu, 29 Januari 2014

My superheroes



“Orang tua”
Mungkin cuma itu satu kalimat yang selama ini aku hormati lebih dari apapun. Satu kalimat yang memiliki jutaan makna, melebihi apapun yang pernah terlintas di benak. Siapa lagi yang mau berkorban besar untukku selain orang tua ?

Mama, wanita yang tujuh belas tahun lalu bertaruh hidup mati untuk melahirkan ku. Wanita yang diam-diam meneteskan air mata setiap aku menangis karena dimarahi. Wanita yang rela menunda laparnya hanya untuk menungguku makan. Wanita yang selalu menunggu ku pulang diteras depan. Wanita yang tak pernah tidur ketika aku belum pulang kerumah. Wanita yang selalu memasakkan apapun yang ku minta. Wanita yang siap menemaniku berdesak-desak belanja. Wanita yang rela makan sedikit hanya untuk melihat ku kenyang. Wanita yang bahkan tak membeli pakaian baru hanya untuk membelikanku baju tidur baru.

Pengen nangis











Pengen nangis
Kalau ingat besok harus masuk sekolah lagi sampai sore.
Pengen nangis
Kalau ingat besok harus luntang lantung enggak ada kerjaan lagi kayak biasa.
Pengen nangis
Kalau ingat tugas, persentasi, dan makalah yang belum selesai.
Pengen nangis
Kalau ingat harus berhadapan sama guru rewel yang nyuruh ini itu tanpa kalimat “tolong”.
Pengen nangis
Kalau ingat sebagian guru menjauh males ngajar, males cuma ke kelas gue doang.
Pengen nangis
Kalau ingat “kuliah” cuma mimpi indah.
Pengen nangis
Kalau ingat mama nangis ngeluh pengeluaran bengkak buat ini itu sementara hanya uang pensiunan yang bisa diandalkan.
Pengen nangis
Kalau ingat uang simpanan pribadi habis buat bayar ini itu.
Pengen nangis
Kalau ingat uang belum terkumpul buat mengganti kamera yang hilang

Pengen nangis ..
Iya cuma pengen nangis, tapi enggak pernah bisa bener-bener nangis.

Jumat, 24 Januari 2014

Ribetnya Anak Kelas 3


                Seharusnya gue enggak boleh ngeluh sih, karena emang sekarang gue udah kelas 3. Harus sudah fokus persiapan Uji Kompetensi ( Kejuruan ) dan UN beserta tetek bengeknya macam try out, UAS dll. Cuman gue kadang “pusang” ( bahasa banjar dari istilah perasaan yang kacau, marah, setres, dll ) sama persiapan UJIKOM sama UN ini. Bener-bener nguras tenaga dan pikiran. Belum lagi dari tugas sekolah yang enggak berhenti-berhentinya teriak minta dikerjakan. Aaaagh  bunuh saja  guru ku Tuhan ! terus gue belajar sama siapa ? eh enggak jadi, jangan bunuh mereka. mereka Cuma menjalankan tugas. Hilangkan saja UN dan Ujikom tahun ini, bakar semua buku dan lenyapkan jadwal les yang memusingkan kepala !



                Iya jadwal les gue enggak main-main. Full setiap hari
Senin                                     : Pelajaran produktif ( kejuruan )
Selasa                                   : Bahasa Inggris
Rabu                                      : Bahasa Indonesia
Kamis                                    : Matematika
Jum’at & Minggu                 : Les Debian ( Persiapan Ujikom )
Sabtu                                    : Bimbingan siswa SMPTN


                Pengen deh gue pacarin ini jadwal -_________-
Gue les sepulang sekolah langsung masuk setelah istirahat sebentar, akibatnya setiap hari gue mesti pulang jam 5, kecuali jum’at pulang jam 6, dan minggu jam 2 karena masuknya jam 9. Dan malamnya harus ngerjain tugas dan persiapan persentasi yang dikasih guru-guru pelajaran lain. Duh masa sweet seventeen ku ..

                Yang gue sebelnya, kenapa kami didesak untuk belajar ? kenapa waktu belajar kami terposong karena magang semester pertama tadi ? gue sebenernya enggak setuju sama sistem magang disekolah gue. Masa magang kelas dua semester pertama sama kelas tiga semeter pertama ?

                Hey seharusnya yang bener antara kelas satu semester kedua atau kelas dua semester pertama dan maksimal kelas dua semester kedua. Jadi kelas tiga nya bisa fokus dari awal. Enggak kayak sekarang, dipaksa ngebut. Giliran kurang ngerti guru marah sambil bilang “Kalian fokus dong ! yang mau ujian siapa sih kalian atau saya ?” Ibu Bapak Guru, seharusnya kalian ngerti. Otak kami yang dipaksa bekerja selama 9 jam lebih itu perlu istirahat, enggak bisa dijejalin oleh bermacam-macam materi pelajaran yang berbeda-beda setiap jamnya.

                Parahnya murid-murid sekolah gue diancam.
“LES TIDAK DIPUNGUT BIAYA SEPESERPUN, NAMUN KEBALIKANNYA. APABILA BOLOS LES DIKENAKAN DENDA RP.25.000,00” wah terima kasih sekali, dikemanakan uangnya Bapak ?

                Apalagi sekarang sekolah gue sedang mengadakan banyak acara karena sekolah gue ulang tahun tanggal 6 Januari kemaren. Banyak lomba-lomba diadakan untuk sekolah lain yang menyebabkan belajar enggak maksimal. Kayak hari ini tadi, pagi-pagi gue datang berat-berat bawa buku yang tebalnya ngujubileh dan netbook beserta bekal dan surat-menyurat, terdengar pengumuman “Hari ini tidak belajar dikarenakan diadakannya lomba habsyi” Wah super sekali. Tas berat plus jinjingan yang bikin males kemana-mana, lampu mati enggak bisa nge-charge, enggak bisa pulang karena harus nunggu les jam 2. Kesian kami Pak, Bu.

                Niat kami mau belajar, bukan luntang lantung disekolah enggak ada kerjaan. Tambahan lagi para kelas direpotkan dengan perbaikan rapot yang banyak salah. Gue harus bolak-balik nge-cek rapot gue dimana yang ada penulisan salah, ketua kelas gue si Saufi yang paling repot. Dia enggak ngeluh sama sekali harus editin semua rapot anak-anak kelas gue. Makasih banyak Saufi, selama gue sekolah baru ini gue punya ketua kelas yang tanggung jawab banget sama anak buahnya.

Kamis, 23 Januari 2014

Alicia Key si Gadis Terbakar


Lagi suka banget sama lagu Girl On Fire-nya Alicia Key. Awalnya tau dari kembaran gue versi hijab si Fatin X Factor yang nyanyiin. Tapi karena penasaran sama penyanyi aslinya gue pun nanya sama mas google tersayang, dan muncul nama yang enggak asing lagi karena beberapa lagu-lagunya termasuk faforit gue, Alicia Key ..

Awalnya gue enggak ngerti maksud dari lagunya. She's just a girl, and she's on fire dia gadis dan dia terbakar ? kesian dong.


Tapi dari beberapa kali baca ulang liriknya, gue agak ngerti kalau maksud Princess of R&B ini bahwa seorang wanita itu bener-bener kuat. Apalagi pas liat video clip nya. Ketahuan banget maksudnya kalau seorang wanita ( apalagi yang bekerja sambil mengurus anak ) itu bener-bener sorang wonderwomen. Hiks mamaaaa mana mamaaa *sungkem*

Dan yang bikin gue makin suka sama video clipnya adalah ...
Mengandung unsur vintage hehe. Aah Alicia you are the princess !!

Desember Virus


          Menjelang senja ku terbangun dari tidur panjang
          Kurasa kulit ada yang berubah
          Kuraba, sambil melangkah ku berkaca
          Tolong ! virus itu mendapati ku !


Oke opening alaynya cuman buat dramatisir doang kok hehe. Tapi soal virus itu bener, serius gue kena V-I-R-U-S !!! sayangnya bukan virus cinta sih.

Ahh seandainya itu virus zombie yang akan merubah gue dan menemukan gue sama Nicholas Hoult.
Atau virus vampire biar endingnya kayak Edward Culun sama Bella Swan.


Tapi nyatanya bukan. Gue kena virus .. cacar. Dan gue cacar disaat gue mau ulangan semester ganjil desember kemaren ...


          Gue heran kena ini virus dimana ? Emang sih temen sekelas gue si JOHAN ( Namanya JOHAN aja. Nama panggilan Johan, nama lengkap Johan, nama dikertas ulangan juga “JOHAN” aja. ) ada yang baru sembuh dari cacar, tapi kan udah sembuh ? toh yang lain enggak kena, toh temen deket yang kemana-mana selalu berdua sama Johan enggak kena. Kenapa gue yang kena ? kenapa cuma gue ? Johan, apa lo terlalu sayang sama gue sampe-sampe lo cipratin itu virus ? kamu jahat Jo, kamu jahat hiks hiks

Mama berkhotbah : Justru yang lagi proses sembuh atau baru sembuh itu yang virusnya nyebar !

Entahlah gue enggak tau juga kayak gimana. Yang pasti dua hari gue terpaksa enggak ikut ulangan. Bener-bener menyedihkan. Bukan, gue bukan sedih karena enggak bisa ulangannya, tapi gue sedih harus ulangan susulan sendirian nanti. Ntar gue nyontek, ngerpe, kirim-kiriman jawaban sama siapa coba ?

Dimana kesenangan ulangan gue kali ini ? dimana kesenangan kekompakan bersama teman-teman ? ah cacar lo ngancurin semuanya. Untung ulangan susulan kemaren gue bareng anak kelas sebelah, jadi enggak gugup-gugup banget walaupuan ulangannya dikantor guru Bangunan.

Bahkan cacar memisahkan gue dari temen-temen, selama seminggu cacar yang berani jenguk gue bisa dihitung pakai jari coba. Hih sakit gue suram.

          Gue iseng coba send all sms ke temen-temen gue
Hiks gue kena cacar ! doain ya, doa kalian sangat berarti :*

          Balesannya ?

“ehsumpeh lo belum pernah kena ?”

“masa ABG lo suram”

“Haha masa cacar diawal umur tujuh belas”

“iya say gue doain, gue doain moga lo enggak deket-deket gue :*”

“Nanti besok gausa masuk ya Rum. Gue enggak mau ketularan”

          Itu enggak seberapa, yang paling nyebelin itu sms temen gue kayak begini
“tau kok lo belum belajar buat ulangan besok, tapi ngibul jangan kelewatan. Lo tuh enggak ada tampang sakitnya sama sekali.”

Gue juga manusia kali, bisa sakit. emang gue alien ! ya emang sih kesehariannya lincah, enggak bisa diem. Tapi kan ...

          Untungnya bentol-bentol cacar cuma sekitar badan aja, sedikit ditangan sama samping-samping muka. Pipi jidat dagu dll bersih mulus hehe.

Setelah cacarnya kering salah satu CS kental gue Yandi nengok kerumah. Dia bilang “Sabar ya Rum. Ini penyakit penghapus kekecean, tapi nanti kalo udah ilang kecenya nambah kok.” Duh iyain aja.

          Yang paling nyebelin itu pas gue perika ke puskesmas deket rumah buat yang kedua kalinya. Gue periksa dan dikasih dokter catatan obat dan disuruh kasih keloket obat. pas gue udah dapet obatnya gue bingung, kok cuma dikasih vitamin b sama c ? Obat Acyclover ( buat cacar ) enggak nih ?

“Bu, ini vitamin doang ya. Obat cacarnya enggak ?”

“Dikertas Cuma ini dek, emang kamu cacarnya belum sembuh ?”

“Udah kering sih bu”

“Eh tapi itu yang dipipi cacar ya ? masih ada dong, coba tanya sama Dokternya ini resep uda bener belum”

“Bukan ibuuuu, ini jerawaaaaaat !”

Kemudian gue gantung diri dipohon cabe sebelah puskesmas.

          Dan sekarang udah sebulan lewat semenjak gue sembuh cacar. Untungnya cacar itu cuman seminggu uda bener-bener kering, bekasnya juga udah mulai mendingan. Dan sweet seventeen gue kembali berjalan normal ( ? )

Bertahan Atau Menyudahi ?


          “Lo sering nangisin dia, lo sering curhat hal negatif tentang dia, lo cuman disakitin. Lah kenapa lo pacarin ? mending putus.”

          “Lah gue sayang gimana dong.”

          “Sayang enggak ngejamin kebahagiaan. Kalau lo jalan bareng dia yang ada Cuma sakit, mending lepas.”

          Sering gue kedapetan sama dialog kayak gitu diantara temen-temen gue. Lantas, kalau memang sakit kenapa harus bertahan ? kenapa harus mengalah ?

“ UDAH SAYANG. “

Rata-rata Cuma itu alasan yang gue denger.

Apa karena UDAH SAYANG lalu pantas buat menahan sakit ? hey sayang enggak bikin perut kenyang tau. Emang kalau lo ngeluh

“yang gue laper”

“lo laper sayang ?”

“iya sayang”

“gue sayang elu banget loh yang”

“makasih sayang, lapernya udah minggat. Love you”

GITU ? ENGGAK !!

          Tapi kenapa banyak yang bertahan ? menangis dalam diam. Kesal dibalik senyum. Bahkan kebanyakan wanita sudah disakitin segimana banyaknya bakal tetep bertahan.

“Alaaaah, cowok banyak ! noh dipasar juga banyak bebas pilih. Ngapain lu mertahanin cowok yang udah enggak mau tau sama elo lagi. Buang-buang waktu !” kembali itu kalimat yang keluar dari mulut temen gue.

“Bukan masalah banyak enggaknya cowok. Gue juga bisa kali nyari yang lebih dari dia, bisa banget malah ! tapi ya gue udah sayangnya ke dia gimana dong ?” dan kembali itu jawaban terapuh yang terdengar.

“Kenapa enggak cari selingan ?”

“Gue jahat dong”

“Dia juga jahat udah nyakitin elo. Dan apa alasannya lo gabisa ngelakuin hal yang sama ke dia ?”

          Kadang gue juga gitu. Gue sering nangis ( karena gue termasuk cewek ABG cengeng ) dan curhat ke temen gue.

“Dia jahat banget, kok tega ! ah bajingan”

“Lo juga jangan jahat ke diri lo sendiri. Kasian dong air mata lo kebuang cuma karena bajingan.”

Dan gue Cuma bisa diem. Iya ya, ngapain gue nangisin bajingan ? ngapain gue sakit hati karena pembreksek ?

“Dia bajingan, tapi dia yang bisa buat gue nyaman” kalimat yang cukup simple. Karena memang enggak bisa diungkapin lewat mulut.

          Sayang, kalau untuk disakiti buat apa bertahan ? sayang, menumpahkan banyak air mata hanya untuk seperdetik bibir merekah ? kenapa perempuan setegar itu ?

          Jadi gue sampai ke kesimpulan :

Ketika pertama kali perempuan memberikan maafnya, untuk seterusnya mereka akan menutup mata atas kesalahan lelakinya. Mereka memaafkan berkali-kali karena merasa akan sia-sia.

“kalo putus sekarang, bakal sia-sia selama ini gue bertahan. Enggak apa-apa lah bertahan sedikit lagi. Mungkin dia berubah”

Sialnya lelaki pintar meraih maafnya perempuan.

Perempuan bukannya tak ingin mencari pengganti, mereka hanya mencoba menghormati komitmen yang mereka buat, menghargai pasangan, tak ingin salah karena salah membawa penyesalan.

Perempuan bertahan, bukan karena mereka ingin terlihat kuat, bukan juga tak mampu melangkah sendiri. Mereka hanya mencari tahu sampai mana titik jenuh mereka, dimana waktu untuk lanjut, atau menyudahi. Mereka belajar bersikap dari pasangan yang sekarang untuk menata kehidupan dimasa depan.

Ketika perempuan menyudahi, itu saatnya lelaki harus tau diri. Perempuannya sudah kuat untuk melangkah sendiri.


Bukan menggurui, bukan pula kalimat bijak.
Hanya coretan pelega hati
Karena pendengar juga perlu tempat untuk berkeluh kesah.