Rabu, 29 Januari 2014

Pengen nangis











Pengen nangis
Kalau ingat besok harus masuk sekolah lagi sampai sore.
Pengen nangis
Kalau ingat besok harus luntang lantung enggak ada kerjaan lagi kayak biasa.
Pengen nangis
Kalau ingat tugas, persentasi, dan makalah yang belum selesai.
Pengen nangis
Kalau ingat harus berhadapan sama guru rewel yang nyuruh ini itu tanpa kalimat “tolong”.
Pengen nangis
Kalau ingat sebagian guru menjauh males ngajar, males cuma ke kelas gue doang.
Pengen nangis
Kalau ingat “kuliah” cuma mimpi indah.
Pengen nangis
Kalau ingat mama nangis ngeluh pengeluaran bengkak buat ini itu sementara hanya uang pensiunan yang bisa diandalkan.
Pengen nangis
Kalau ingat uang simpanan pribadi habis buat bayar ini itu.
Pengen nangis
Kalau ingat uang belum terkumpul buat mengganti kamera yang hilang

Pengen nangis ..
Iya cuma pengen nangis, tapi enggak pernah bisa bener-bener nangis.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar