Minggu, 27 April 2014

Antara gigi, lubang, dan makanan manis.



                Gue sebel banget sama gigi gue. Berantakan iya, item-item iya, rapuhnya juga iya. Bayangkan sodara-sodara setanah air tercinta, gue baru sweet seventeen dan gigi gue sudah dihiasi tambalan. Tolong lah, ini gigi bukan ban motor !

                Salah gue juga si, waktu kecil gue anti sama yang namanya sikat gigi. Dan sebaliknya, gue sahabatan banget sama makanan manis. Dan nampaknya sekarang kali ya, gigi gue serapuh hati gue.

                Dan yang lebih memprihatinkan, gigi gue mulai berlubang sejak gue tk. Ini bener-bener ajaib, gue aja gatau kapan nambalnya -_- tiba-tiba gigi gue bolong dan laporan ke mama yang lagi ngobrol sama tante rumah seberang.


Gue :     “Ma, kok ya tiba-tiba gigi geraham kanan bawah Arum bolong gini ?”
Mama :   “Ya mana mama tau, kamu sih makanan coklat terus”
Tante:   “Mungkin tambalannya lepas ?”
Gue :     “Kapan-kapan deh Arum nambal gigi belakang”
Tante :  “Loh dulu waktu Arum ikut tante kan gigi nya bolong tiap malem nangis terus yaudah tante tambal, masa lupa ?

Kemudian samar-samar gue ingat dulu waktu gue pernah nginap dirumah tante karena mama masuk RS, iya waktu itu gue masih TK. Kampret gue aja lupa pernah nambal.

Tapi mau gimana lagi ? gue suka makan makanan manis, masa iya gara-gara gigi berlubang tambalan disana sini gue harus stop ? ibaratnya makanan manis itu hidup gue tsaah. Bukannya gue enggak mau nyoba stop, niat sih ada ya cuman di gue nya yang emang belum bisa. Gue bisa nahan diri buat beli boneka panda, tapi jangan harap gue bisa nahan diri buat jajan. Sekarang statusnya masih impossibleeeee impossibleeeee impossibleee *kemudian nyanyi*

Belajar dari pengalaman, gue pun sekarang menjaga banget gigi-gigi ponakan serta anak-anak kecil dikawasan rumah gue. Buktinya ? ketika mereka jajan sering gue minta dengan alasan : “Sini dek kaka bantu kamu terlepas dari masalah gigi berlubang”

Tidak ada komentar:

Posting Komentar